ANDA DAPAT 2-5 juta TIAP HARI KLIK http://www.uangbalik.in/?id=37354043

Senin, 23 September 2013

Rahasia Mempertahankan Keharmonisan Rumahtangga

Cetak
Email

Terwujudnya kebahagiaan rumahtangga adalah dambaan setiap pasangan suami-istri. Sayangnya, tidak semua pasangan suami-istri berusaha semaksimal mungkin untuk merengkuhnya.
Menurut Syaikh Fuad Shalih (2006), penyebab utama ketidakharmonisan atau kegagalan berumahtangga adalah karena sejak awal, pasangan suami-istri tidak menetapkan konsep tentang kebahagiaan rumahtangga, tidak menetapkan sarana yang dapat mengantarkan mereka ke tujuan tersebut, serta tidak mengerahkan seluruh daya untuk mencapainya. Padahal menurutnya, kebahagiaan rumahtangga laksana tanaman yang berbuah, ia tumbuh setelah ditanam, disiram, dan dirawat. Kebahagiaan rumahtangga bukanlah berkat tiadanya perselisihan antara suami-istri, melainkan karena keberhasilan mengatasinya. Kebahagiaan rumahtangga bersumber pada perlakuan yang baik di antara suami-istri.
Seiring dengan itu, hal yang sangat mendasar untuk diketahui suami-istri adalah bersikap realistis dalam memahami karakteristik kehidupan berumahtangga. Karakteristik tersebut adalah tiadanya kesempurnaan antara sifat atau watak suami di mata istri, dan sifat atau watak istri di mata suami. Oleh sebab itulah keduanya tidak boleh berharap berlebihan mengenai terwujudnya suatu gambaran keharmonisan hidup berumahtangga secara sempurna.
Kebahagiaan berumahtangga yang ditandai keharmonisan dan kemesraan hubungan suami-istri bukanlah bertumpu pada sesuatu yang mustahil. Sangat mungkin suami-istri akan hidup penuh dengan cinta, jika setiap dari mereka mengetahui apa yang disenangi dan apa yang tidak disenangi oleh pasangannya.
Dalam pengamatan Aisyah Ahmad Musa Al-Abdali (2008), masalah yang terjadi antara suami-istri umumnya dikarenakan adanya perbedaan di antara keduanya, tidak adanya perhatian di antara mereka, serta tidak melihat suatu permasalahan secara bijak. Inilah biang masalah yang dapat mengancam perjalanan biduk rumahtangga. Islam telah mengajarkan bagaimana semua persoalan tersebut harus disikapi atau diatasi.
Pasangan suami-istri yang mempunyai keberagamaan yang baik, membuat satu sama lain merasa lebih tenteram. Mereka saling mengasihi, menghormati, saling percaya untuk menjaga rahasia dan nama baik diri sendiri dan keluarga, merawat dan mendidik anak, menjaga harta, serta menjalin hubungan baik dengan orangtua/mertua dan saudara kandung/ipar.
Sebaliknya, membangun rumahtangga yang cuma mengandalkan fisik (tetampanan atau kecantikan), materi, atau ukuran keduniawian lain merupakan rumahtangga yang dibangun di atas fondasi yang rapuh, labil, karena mengikuti keinginan nafsu destruktif. Cepat atau lambat, kebahagiaan semacam itu akan memudar, bahkan hilang sama sekali karena disandarkan pada sesuatu yang fana. Ingatlah, hawa nafsu selalu mendorong manusia dalam ketidakpuasan dan ketidakpastian.

rahasia bahagia rumahtangga, rumahtangga bahagia, rumahtangga

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar